Gaya HidupPariwisata

Kolaborasi bersama Disparekraf, PPHI Dorong Pariwisata Ramah Muslim

Jakarta – Dalam rangka memperluas daya jangkau pariwisata halal di Indonesia, PPHI bersama Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi DKI Jakarta berkolaborasi untuk menciptakan paket wisata ramah muslim.

Hal tersebut dilakukan sebagai upaya adaptasi dengan kecenderungan baru yang terjadi di dunia pariwisata masa kini. Pergeseran tren yang terjadi selama pandemi Covid-19 ini membuat para wisatawan lebih mengutamakan unsur kesehatan (health), kebersihan
(hygiene), keselamatan (safety), serta keamanan (security). Keempat unsur tersebut menjadi pertimbangan utama para wisatawan dalam memilih paket wisata dan/atau dalam melakukan perjalanan wisata.

Pemerintah bersama para pelaku usaha akan terus berupaya untuk mengembangkan aktivitas wisata yang menuju ke arah Quality Tourism. Sebab pada era new normal ini, Pariwisata Ramah Muslim yang karakteristiknya sama dengan Quality Tourism diperkirakan
akan berkembang semakin pesat.

Sebagai wadah para pelaku Pariwisata Ramah Muslim di Indonesia, Perkumpulan Pariwisata Halal Indonesia (PPHI) terus berupaya untuk menumbuhkan rasa optimis dan terus melaksanakan langkah-langkah inovasi strategis yang dapat dijalankan dalam rangka
bertahan dan memelihara pengembangan Industri Pariwisata Ramah Muslim, untuk memastikan kebangkitan Industri dan menangkap peluang baru di era adaptasi kebiasaan baru Pariwisata Ramah Muslim pasca Covid-19.

Pada 2020, PPHI telah berfokus pada langkah strategis The Survival and Recovery Initiatives, atau Strategi Bertahan dan Pemulihan. Langkah selanjutnya yang dilakukan ialah melakukan Penguatan Destinasi Pariwisata Ramah Muslim Indonesia dengan mengkonsolidasikan dan meningkatkan Kesiapan dan Ketahanan Destinasi dan Industri untuk menyambut The New Normal Muslim Friendly Tourism Post Covid-19, serta Melakukan Stimulasi Pertumbuhan Aspek Permintaan Pariwisata Ramah Muslim dengan fokus pada Pasar Pariwisata Domestik.

Related Articles

Back to top button